Pendidikan Finansial pertama seorang ayah kepada anaknya Part 1 – Berbisnis tanpa modal

Inget banget pas 2009 saya ngobrol dengan guru saya pak Tung Desem, beliau bilang “coba cek pertama kali kamu dapat duit caranya gimana ya di sekitar itu nasibmu.” Lantas beliau mencontohkan, “kalau orang pertama kali dapat duit karena motongin rambut teman ya akhirnya kerjaan besarnya di sekitar buka salon.”

Kemudian saya ingat-ingatlah dulu pertama kali dapat duit itu saya kelas 2 SD, waktu itu kakakku punya komik, saya sewa-sewakan ke teman-teman per komik 100 rupah. Inget banget pas pertama kali dapat uang 100 padahal itu 29 th yang lalu.

Jadi secara psikologi kita akan mengingat yang pertama, dapat uang pertama, pertama kali sekolah, pacar pertama, pertama kali ketemu pasangan. Bahkan kita ingat orang yang pertama kali mendarat di bulan, tapi kita gak ingat orang yang ke 2.

3 hari yang lalu, pas sepulang saya ke rumah, saya lihat anak pertama jual kertas yang digunting tulang ke adiknya.

Saya tanyalah dia, “kenapa kok kamu jual kertas itu?”

“Duitku tinggal sedikit pa, duitnya adik masih banyak (celengan koin), makanya saya jual kertas ke adik buat dapat uang,” jawabnya.

Ini pertama kali inisiatif Rain (nama anak pertama saya) buat jualan (padahal sebelum-sebelumnya saya provokasi gak respon-respon, responnya kalau beli mainan, kalau jual-jualan gak minat. Akhirnya pake metode bertanya.

“Kalau jual di adik untungnya sedikit, kalau mau jualan jual di orang luar untungnya banyak,” ungkap saya.

” Jual apa pa?” Tanyanya.

“Lah kamu pernah bikin apa?” Pancing saya.

Rain saat sedang membuat pangsit gorengnya.

Rain saat sedang membuat pangsit gorengnya.

Memorinya mengingat pas liburan 3 bulan kemaren ketika kita berdua bikin pangsit goring. Maka tercetuslah bisnis pertama “Pangsit goreng ala Rain.” Besoknya sepulang sekolah mulailah project pangsit goring.

Pas ngajak saya untuk bikin pangsit, saya tanya dia, “uangnya mana?”

“Pake uang papa,” jawab Rain

“Ogah, kamu cari uang sendiri, tawarin tuh om tante yang ada d kantor. Beli pangsit 5000 seporsi, taking order dulu minta duitnya dulu buat “kulak”, ” ujar saya.

Dengan tersipu-sipu malu dia nawarin, sempet malu-malu kucing 10 menit, sambil dituntun nawarin ke staff Ritz Academy satu persatu (nggak bakal berani nolak karena di belakang ada bosnya , a little bit unfair advantage, hehehehe)

Dan dapatlah 13 orderan pertama Rp. 5000 x 13 = Rp. 65000. Saya video wajahnya ketika dapat duit pertama begitu nggemesin

Tapi saya bilang, “jangan senang dulu, kamu mesti belanja and deliver pesanan itu besok loh.”

Berlanjutlah kami naik motor ke pasar buat beli bahan baku. Keesokan harinya selepas sekolah langsung ke dapur buat pangsit. Yah nggak full dia, bokapnya bantu masakin hehehehe. Ternyata dia ngomong di sekolah dan nawarin gurunya juga. Akhirnya kita masak dan jadilah pangsit goring.

Mulai didistribusikan berdasar pesanan satu persatu. Total 14 pesanan, dan masih ada sisa 6 bungkus. Kemudian Rain lari ke kampung hendak jual sisa pangsit yang 6 bungkus itu.

Pas mau saya ikuti, Rain bilang, “papa di sini aja jangan ikut.”

Dan kejadian selanjutnya saya nggak ngerti

30 menit kemudian, 6 bungkus yang tersisa sudah laku terjual.

Setelah itu, mulai berhitung modal berapa, utang berapa (sempet utang ke dapur cafe karena ayamnya kurang ). Setelah ditotal-total dapat untung Rp. 30 ribu, sepulang di rumah dibagi ke adeknya, masing-masing adeknya diberi Rp. 5 ribu. Sisa Rp. 20 ribu dimasukin celengannya

That’s all. DONE ….

Itulah esensi bisnis, hari ini saya sangat bersyukur bahwa saya ada di saat momen pertama kali Rain dapat duit dengan inisiatifnya sendiri. Pelajaran yang tidak akan didapat di SD.

Leave Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Sepatu Kulit Murah Jasa Pembuatan Website Malang Jasa Pembuatan Website